Berita
dr Tirta Sampaikan ini di UMP
Senin 13 September 2021      Berita
dr Tirta Sampaikan ini di UMP
Pengusaha muda, dr Tirta Mandira Hudhi menjelaskan, ada tiga untuk menjadi pengusaha yang berhasil. Pertama adalah manajemen keuangan, manajemen perorangan, dan manajemen marketing. 
 
“Jika kita punya UMKM, atau ingin melangkah lebih besar, kita harus memanajemen kuangan secara lebih baik. Manajemen keuangan ini kompleks, jadi kita harus tau berapa operasional yang terjadi,” katanya dalam acara Auf Enterpreneurship. bertajuk “Revitalisasi UMKM Melalui Strategi Digitalisasi Marketing Guna Membangun Ekonomi Kreatif Bangsa” yang digelar oleh  Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Komisariat Ilmu Kesehatan (Komikes) Universitas Muhammadiyah Purwokerto. 
 
Kedua saat membangun usaha yang paling penting adalah manajemen perorangan atau HRD. Seperti bagaimana mengelola pegawai, bagaimana menggaji, dan harus menerapkan sesuai dengan UU Ketenagakerjaan. 
 
“Gimana nanti kalau kita mau memberikan SP1, SP2, dan SP3. Bagaimana kalau punya tim yang tiba-tiba resign, nah ini penting,” katanya. 
 
Ketiga, dr Tirta menjelaskan, pentingnya manajemen marketing. Apalagi saat pandemi seperti sekarang, harus bisa melakukan inovasi marketing secepatnya. “Seperti contoh apa yang harus kita lakukan dalam satu dua bulan, bahkan 12 bulan harus paham. Dari situ lah, tiga hal ini harus dipelajari secara otodidak diluar mata kuliah,” jelasnya. 
 
Menurutnya, jika dari UMKM bisa mengelola tiga hal tersebut, maka usaha itu akan menjadi usaha yang lebih besar lagi dan bisa menjadi PT. 
 
Lebih lanjut dr Tirta mengatakan, untuk menjadi pengusaha tidak bisa seperti pegawai, yang gajinya setiap bulan.”Nah yang paling penting disini, tidak semua orang bisa jadi pengusaha. Kalau nyalinya citut, kalian takut, hobinya ghibah, ndak usah jadi pengusaha. Cukup duduk, diam dan jadi pegawai,” ujarnya. 
 
Pegawai itu banyak positifnya, dapat tunjangan, dapat intensif, tidak perlu mikir gaji orang-orang. Yang peru dipikirkan hanya dirinya, istri atau suaminya dan anak-anaknya. Yang pegawai lakukan adalah manajemen keuangan dengan baik. 
 
“Tetapi tidak enaknya pegawai adalah, dia untuk mendapatkan penghasilan berkali-kali lipat dia harus kerja keras,” jelasnya. 
 
Kalau kita menjadi pengusaha, tidak enaknya adalah kalau kita rugi ya ngurus kita sendiri. Tidak boleh terlihat lemah diluar, apa lagi minta untuk dikasihani. “Tapi enaknya kalau kita sukses ya uang yang masuk itu banyak. Kita akrab dan memiliki pegawai yang banyak,” pungkasnya.(tgr)
Berita Terkait

Tidak ada artikel terkait

UMP Terkini