Berita
Gabungkan Pembelajaran Tatap Muka dan Daring, UMP Siapkan Alat dan Model Canggih Ini…
Rabu 28 April 2021      Berita
Gabungkan Pembelajaran Tatap Muka dan Daring, UMP Siapkan Alat dan Model Canggih Ini…

Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) Kabupaten Banyumas menggelar perkuliahan secara hibrida yang menggabungkan pembelajaran tatap muka dan daring secara bersamaan.

Rektor UMP Dr Jebul Suroso mengatakan, UMP telah menyiapkan berbagai perangkat dan media pembelajaran tatap muka salah satunya dengan model 'hybrid learning'.

"Pak Wakil Rektor I dan teman-teman di fakultas sudah menyiapkan pembelajaran tatap muka dengan 'hybrid learning'," kata Rektor UMP Dr. Jebul Suroso di Purwokerto, Selasa (27/4/2021).

Dalam pembelajaran tatap muka tersebut, kapasitas ruang kuliah yang sebenarnya mampu menampung 60 mahasiswa akan dipangkas sepertiganya, sehingga hanya diisi oleh 20 mahasiswa per ruangan.

Sementara mahasiswa lainnya, kata Rektor, akan mengikuti perkuliahan di luar kampus, baik di luar ruangan maupun di rumah masing-masing dengan menggunakan perangkat telepon pintar atau komputer yang mereka miliki.

"Itu karena kami memberlakukan protokol kesehatan yang ketat. Ada ketentuan bagi mahasiswa sebelum masuk Purwokerto, sebelum masuk kampus, sebelum masuk ruangan kuliah, dan selama menjalankan aktivitas di dalam ruangan," katanya.

Sementara itu Wakil Rektor I Bidang Akademik dan Kerjasama Ir Aman Suyadi MP mengatakan, UMP telah mengajukan perizinan penyelenggaraan pembelajaran tatap muka tersebut ke Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Banyumas.

Ia mengatakan perkuliahan secara hibrida tersebut akan dilaksanakan di semua fakultas dan program studi yang ada di UMP.

"Ini merupakan pilihan, mahasiswa tidak harus mengikuti pembelajaran tatap muka. Universitas berkomitmen memberikan layanan untuk pembelajaran tatap muka," katanya.

Secara keseluruhan, pihaknya menyiapkan pembelajaran tatap muka bagi 3.000 mahasiswa atau sekitar 30 persen dari total mahasiswa UMP yang mencapai kisaran 10.000 orang.

Kendati nantinya jumlah mahasiswa yang akan mengikuti pembelajaran tatap muka hanya sebesar 10-20 persen dari kapasitas ruangan, pihaknya akan tetap melayani mereka.

"Kami pastikan mahasiswa yang mengikuti pembelajaran tatap muka di ruangan maksimal 30 persen dari kapasitas yang tersedia, selebihnya mengikuti perkuliahan secara daring dengan perangkat masing-masing," katanya.(Tgr)

Berita Terkait

Tidak ada artikel terkait